Google+ Followers

Thursday, 16 June 2016

Menuju Halal: Nano Nano Rasanya

Pernah dengar cerita ibu tetangga yang lagi pusing ngurusin lamaran anaknya? Atau curhatan teman sekelas/sekantor yang ngeluh cape karena ngurusin perintilan nikahan kakaknya?

Kebayang gak kalau kita sendiri yang di posisi itu? Iya kita yg nikah. Ibu dan adik kita sendiri yang pusing.

Lho kalo gitu calon mantennya enak-enakan aja ya. Banyak yg bilang gitu sih. Tapi setelah gw mengalami sendiri gw merasa, mungkin saat hari H gw udah ga ngurus ini itu (mungkin lho) ya secara gw cuma dipajang di pelaminan (tapi siapa juga yg tau sebenarnya kepala gw cenut cenut khawatir makanan cukup apa enggak? Enak apa enggak? Dan sebagainya dan sebagainya.)

Menurut gw, menikah itu, baik seribet apapun maupun sesederhana apapun acaranya pasti akan ada proses di dalamnya. Dan proses selalu berkaitan erat dengan halang dan rintang. Kalo ga ada usaha, halang dan rintang namanya instan dong ya bu. Indomie kali, indomie aja harus direbus dulu. Oke skip

Oke mari kita perluas lagi dari konteks proses pernikahan. Kalo gitu kesannya hanya pada acara weddingnya saja. Tapi sebenarnya kan itu lebih secara menyeluruh. Proses menggenapkan separuh agama, penemuan tulang rusuk yang hilang, mitsaqon ghazilan, perjanjian yang menggetarkan bumi dan seluruh isinya, ikatan suci dua insan manusia, elehembre elehembre.

Kalo gitu gimana rasanya fit? Lu kan keliatan santai santai aja tuh. Lu nya ga ngurusin ya?

Hmmm. Bohong kalo gw bilang gw santai santai aja. Bohong kalo gw bilang gw tinggal ngikut aja. Ya walaupun basically gw lebih ke arah pasrah karena keterbatasan gw dan si mas dalam jarak dan waktu. Juga kapasitas orangtua kita sebagai pemegang tahta kepengurusan. Gw dan di mas beda kota. Ibunya si mas single parent, beda kota sama kita. Ibu gw beda kota sama kita. Bapak gw juga beda kota sama kita dan ibu. Aaaah ribet.

Kalo mau diambil cuek sebenarnya pengen, tapi maaaan, cmon ini lu mau kawin loh. Lu mau bareng, tinggal, ngejalanin sisa hidup lu sama satu orang doang. Bakalan punya anak, punya keluarga baru, hidup mandiri, dan surga lu bakal berpindah ke seorang anak manusia!

Nangis, marah, sedih, ragu, kecewa adalah rasa rasa wajar yang pasti bakalan mampir. Yaelah pacaran monyetmonyetan aja bisa begitu apalagi mau kawin yakan. Not to mention rasa lega, takjub, seneng, bahagia, excited yang juga mampir sih. Rasa percaya nggak percaya ada laki-laki yang dengan segala keterbatasannya meminta elu buat jadi pasangan hidupnya. Milih elu woy, bukan orang lain. Dan ajaibnya, lu mau aja, gitu!

Bakalan banyak banget kejadian ga terduga. Mulai dari yg katanya bakalan muncul keraguan-keraguan dari calon mempelai. Kaya orang masa lalu yang tiba-tiba datang atau apalah. Thank God jarak dari deal ke hari H gw ga lama *kibar bendera putih*.

Belum lagi pihak pihak sekitar yang tadinya support dan restu bisa tiba tiba aja berubah pikiran, jadi berat, eh restu lagi, eh berat lagi. Belum lagi godaan eksternal nan duniawi. Tiba-tiba ada kerjaan lah, tiba-tiba urusan kuliah ribet banget lah. Mau netapin tanggal tapi gonta ganti lah. Udah deket hari H masih ganti lah. Ada yang maunya kepentingannya didahuluin lah. Ada yang nyinyirin begini begitu. Vendor (cailah vendor) yang mencla mencle lah gabisa diajak kerjasama.

Apalagi waktu lagi sensitif dan cape karena perihal lain, rasanya kaya ga ada tempat buat cerita, kaya ga ada bahu yang bisa nopang, kaya ga ada tangan yang bantu bertahan. Like you just wanna scream out "OMG I just want to pass this". Sedikiiiiit aja masalah atau ketidakberesan bisa jadi boooom!

Intinya apa nih fit?

Sebenarnya ga ada intinya sih. Cuma mau curhat gapenting aja hahahaha. Sama mau bilang, kalo ada yang bilang orang mau nikah itu auranya beda lah, senyum senyum teruslah, weeeek kagak bener. Jadi yg mau nikah jangan expect kebanyakan whahahahaha. Bersiap siaplah akan terkurasnya tenaga, hati dan pikiran. Yakinkah diri bahwa benar benar siap, bukan hanya ingin. Karena kalau ingin doang mah, semua juga ingin 😂😂.
Karena ga selamanya suatu hal itu sama persis dengan ekspektasi kita. Kita cuma bisa usaha, doa, dan yakin yakin yakin. Kurangin ego pribadi terutama ke orang tua, percaya sama pasangan dan jangan gengsi minta maaf and let God do the rest!

No comments:

Post a Comment