Google+ Followers

Wednesday, 1 April 2015

Gara Gara Sakit

Sedari kecil, gue selalu didaulat (oleh nyokap) sebagai anak yang jarang sekali bahkan hampir tidak pernah sakit. Bertolak belakang sama adek gue yang cowo, dikit dikit sakit, dikit dikit bolos. Konon katanya, kebalnya tubuh gue karena waktu piyik gue adalah ATM sejati alias Anak Tete Mamak hahahaha. Bahkan kata nyokap, setelah disapih pun gue dulu gak doyan susu formula, jadi emak gue merasa amat diuntungkan. Fix banget bakalan gue contoh pas udah jadi emak emak nanti (demi irit, irit beli susu plus irit bawa anak ke dokter) hahaha

Sayangnya, ketika gue sakit gue jadi merasa amat menderita. Padahal sakitnya cuma menye-menye yaitu: flu!
Seminggu terakhir penyakit sejuta umat ini mampir dengan suksesnya ke gue. Mampirnya gak pake assalammualaikum pula! Senin malam ke selasa pagi, gue merasa hidung gue agak nggak enak sebelah plus badan yg agak ngefly dikit tapi gue masih tralala trilili dengan ceria. Selasa sore pilek langsung melanda dengan buasnya plus bersin keras berkali kali dan sering (sampe ke kampus pake masker di kelas), dan selasa malam badan langsung panas dan sukses tepar hingga keesokan harinya pun masih anget!

Ketidak-fit-an itupun berlanjut dengan indahnya. Hidung yang udah kaya keran bocor, stoknya gak abis abis. Tisu berhamburan dimana-mana. Bener-bener nggak abis abis stok cairan yg terjadi karena bakteri (apa virus?:)))) itu! Hari-hari berlalu, badan emang udah ga pernah panas lagi, tapi jadi gak kuat beraktifitas terlalu lama. Jalan, ngerjain tugas, kuliah, bahkan makan! Gue merasa gagal abis, makan aja cape cobaaa. Dada deg degan, kepala pusing, kaki kaya mau runtuh, dan badan ngefly, bikin mikir dua kali kalo mau aktifitas lebih. Sampe tadi gue ngajar di shift ke dua pun badan gue masih terasa agak error karena sebelumnya beraktifitas.

Pekerjaan dan rencana pun semuanya terbengkalai. Untungnya rencana ke rumah mama masih terlaksana (curiga ketularan masnya karena doi sakit pas gue ke sana), rencana interview SIB school of language di hari selasa batal (padahal karena gue jiper sih ahahah), tawaran ngajar mendadak di hari selasa juga gue tolak. Jadwal ngajar hari rabu juga terpaksa batal karena gue gak mau maksain. Tes psikologi TRAC Astra hari jumat juga batal (kata nyokap gausah aja dulu, tapi bener juga sih gak kebayang kalo harus bawa motor pagi buta macetan sampe rawamangun). Rencana nganter masnya ke pool bis hari minggu juga batal (padahal kangen). Untungnya masih bisa ikut Tes kanji hari Kamis, UTS Komtek hari senin dengan bunyibunyian sroot srooot sepanjang ujian plus supichi hari senin juga.

Huaaaaah rasanya ga enak banget! Berhubung gue jarang keluar seminggu ini, gue baru sadar bahwa orang-orang di bimbel juga pada sakit yang sama, bahkan mas mas warteg langganan gue juga sakit model gini. Hahahaahaha. Intinya, jagalah kesehatanmu sebelum sakit melanda, tapi kalo modelnya pasaran begini, mending banyak-banyak berdoa biar ga keikutan kena!

Kalo ditanya, kok gak ke dokter, klinik kampus atau minum obat warung? Simpel, gue gak berani lagi minum obat warung karena ga jelas; gak punya budget buat ke dokter; tapi terlalu bete kalo inget kesuperjutekan ibu ibu yang jaga loket klinik kampus!

No comments:

Post a Comment