Google+ Followers

Tuesday, 23 December 2014

Gembel Jogja (1): Teler di Kereta

Finally hari H! Jam setengah 2 kebangun dan bukannya mengerjakan sesuatu yang berguna malahan bengong-bengong doang. Bawaan belum ngerjain revisi! Akhirnya setengah 4 baru beres-beres dan dengan berat hati membawa laptop 3kg ku tercinta. Gue pikir bakalan keren buka-buka laptop di kereta, kayak anak ambi, padahal mah, anak malas. Hahahahaha

Jam 5 berangkat, baru keluar kosan dikit eh sendal wahyu putus!! Pertanda apanih hahahha. Dipaksain lah jalan dengan terseok-seok, sampe stasiun kota jam 6 lewat dikit, akhirnya muter-muter nyari sendal tapi belum pada buka, alhasil beli nasi uduk plus tempe seharga 4000. Gue takjub masih bisa makan harga segitu di tempat touristy kaya stasiun kota. Tidak lupa membeli kaos kaki 10ribu 3 untuk bekal, bukan untuk dimakan tapi untuk dipakai karena kaos kaki gue pada hilang entah dimana

Jam 7 kereta serayu datang, karena takut ga dapet kompartemen tas, kami bergegas masuk. Masih kosong. Fyuuh. Sebenernya pengen beli kfc buat bekal, tapi wahyu mager, alhasil gajadi.

Gue pernah lewat jalur ini sekali, tapi waktu itu malem, pernah juga pagi tapi cuma dari bandung ke jakarta. Ternyata,pemandangan lewat jalur bandung tasik dst itu indah! Indah banget! Saking indahnya, bingung mau gimana lagi jelasinnya. Rel kereta rata-rata di atas bukit, jadinya pemandangannua itu sawah berundak-undak kaya di bali gitu, kampung dari ketinggian dan kejauhan, pokoknya yang tinggi tinggi dan ijo-ijo. Namun rupanya, pemandangan indah itu menyimpan .........
 
Menyimpan sesuatu.

Gue yang mulai panik mulai membuka laptop sekitar jam 9. Namun entah kenapa kepala gue pusing banget, mual, perut gaenak. Gue lemes. Tak berdaya. Tak punya tenaga. Apalagi harga diri, udah nggak ada!! Gue yang bisa dibilang khatam naik kereta ekonomi dinyatakan... mabok!! Gue jadi inget, gue pernah naik mobil travel lewat jalur ini dan gue sukses mabok berat. Ternyata jalur keretanya sama aja!! Kombinasi antara perut yang kurang kenyang, ac yang ga berasa jadinya ruangan gerbong super pengap, dan jalur yang meliuk liuk membuat goncangan kereta ga karuan plus harus fokus liat laptop, sukses membuat gue teler.
Gue kapok. Gue gakmau naik jalur ini lagi siang-siang! Wahyu juga teler! Hahaha
 Muka teler yang.... ah sudahlah

Karena emang gue ga pernah bisa duduk diam di bangku, gue mulai jumpalitan kaya cacing kepanasan di kursi. Miring sana miring sini. Angkat kaki turunin kaki, duduk sila duduk yoga. Tidur telentang tidur melintang. Sedikit-sedikit gue memaksakan mengerjakan revisian, begitu mulai mual lagi langsung tutup laptop. Di cipede rupanya kereta ketahan lumayan lama. Wahyu beli popmie dan somay. Lumayan untuk mendiamkan perut gue sebentar.
 Berbagai pose andalan, anggap saja di kasur kosan

Emang rejeki gak kemana, hujan mulai rintik-rintik. Dan mulai intens, gerbong pun jadi rada ademan, dan walaupun hitung-hitungan tugas STU gue makin gak karuan karena rupanya banyak yang selip, setidaknya gue dan lina (di kereta lain) sudah memulai untuk mengerjakan. Kalo kata eni, malam masih panjang! Hahahahaha

 Muka lusuh yang udah rada seneng karena udah adem

Pesan moral:
1. Makanlah dengan kenyang. Kalau naik kereta siang, bawalah cemilan yang banyak karena badan lebih pengen nyemil daripada tidur. Jangan sampe kaya gue yang jadinya puasa gini hahaha
2. Kerjakan tugasmu selagi tempatnya masih nyaman!
3. Periksa sendalmu apakah sudah mau putus atau belum hahahaha

*baru berangkat dari stasiun ciamis. Jam 3 sore
Pengeluaran hari -1: (semua untuk 2 orang)

Transportasi
Tiket serayu : 70rb + 20rb admin
Total: 90 ribu (Udah dari jauh hari)
 \
Akomodasi Hari H
Ojek kos - stasiun ui : 16rb
Krl ui - kota : 8rb
Sarapan pagi nasi uduk, air 3 botol : 19rb
Makan siang di kereta, popmie - somay : 20rb
Total: 63 ribu

Pengeluaran tak terduga
Kaos kaki: 10
Silver Queen: 8ribu
Total: 18ribu


No comments:

Post a Comment